Talk 41 [Umroh Trip Part 1] – Indonesia to Dubai to Jeddah

I have so many things to do, but no passion to do it. But, i in my mood to write about my experience when i did umroh worship ^^

Jadi, aku berangkat tanggal 17 Juni 2012. Aku berangkat sama mama, papa, kakak, tante irma, tante indah, kakek, & atu ayah (papanya tante irma & tante indah). Jadwal boarding sebenarnya jam 6 sore, tapi jam 5 an kita udah naik pesawat. Sebelumnya, aku mau ngasih tau kalau ini pertama kalinya aku pergi keluar negri, dan kelima kalinya aku naik pesawat. Tapi pertama kalinya naik pesawat gede dan makan waktu 7 jam. Beberapa hari dan beberapa menit sebelum pesawat take off, aku kepikiran gimana jadinya naik pesawat 7 jam?????

Naik pesawat 2 jam aja, aku nggak betah, apalagi kalau kuping udah berdengung – dengung nyeri kaya kemasukan lebah. Tapi nyatanya, 7 jam berlalu gitu aja, tanpa ada perasaan pengen nangis karna pengen cepet – cepet turun, hehe.. Pegel – pegel alhamdulillah masih bisa teratasi šŸ˜€

Aku naik pesawat Emirates. Economy class, but it was enough for me. There was tv so i could watch movie, listened to music, or played games. And i could charge my mobile too šŸ˜€ Beside, the sit next to me was empty, so i felt more comfortable šŸ˜€

But, the foods wasn’t really match with my tongue.Ā  Jadi kita dikasih pilihan, sebelumnya dikasih menu, dan setelah ‘waktu makan’ tiba, pramugarinya bakal nyamperin dan nanya, “Beef or chicken?” . Untuk makanan pesawat yang pertama kali aku makan ini, aku pilih beef. Dan yang ini rasanya lumayan, dagingnya kaya empal, tapi nggak seenak empal yang dimasak di rumah hehe..

Dan aku dikagetkan dengan air minumnya yang cuma setengah gelas. Aku langsung mikir ‘Ada ya, yang segini? Pelit amat!’ kekeke~ Tapi kalau kita minta minum dikasih kok^^Dan sebelumnya pramugari udah keliling nawarin kita minum.

Selama di pesawat, aku nonton film korea ‘Dancing Queen’. Awalnya sih, kakak aku yang nonton, terus akunya ikut – ikutan, hehe.. Filmnya bagus loh, walau kayanya film lama, tapi serius deh bagus šŸ˜€

Aku nyampe di Dubai jam 01 : 40.. Kayanya itu waktu Indonesia, soalnya aku belum ngerubah jam di hp aku.

Di Dubai, cuma muter – muter sekeliling airport aja. Soalnya kita cuma transit dan waktunya cuma dua jam. Walau begitu, Dubai tetap negara pertama yang aku datengin selain Indonesia šŸ˜€ . Dubai International Airport gede dan lebih bagus dari Seotta, kekeke~

Banyak bule, haha.. Orang nya cantik – cantik dan ganteng – ganteng. Dan orang Indonesia keliatan paling pendek paling jelek, haha.. Sebenarnya aku pengen nunjukin foto – fotonya waktu di bandara Dubai. Cuma hard disk tempat foto – fotonya disimpen error dan akhirnya semua foto kehapus, hiks..

Ini satu – satunya foto aku yang diambil pake kamera handphone ku :

So, aku naik pesawat lagi untuk berangkat ke Jeddah. Jujur, agak sedih karna harus naik pesawat lagi. Dan akhirnya setelah duduk di pesawat, aku langsung tidur, padahal pesawat belum take off, kekeke~

Nah, makanan di pesawat bener – bener yucky!! Tau body scrub yang aroma melati? Aku dapet semacam bubur yang baunya persis kaya begitu. Dan rasanya manis bikin mual. Abis makan itu aku langsung pusing dan mual dan sebagainya. Mana abis itu nggak ada makanan lain yang mau bekerjasama dengan lidahku.

Akhirnya aku ngeluarin maicih tercinta, dan kembali merasa hidup, muahahaha.. Jadi, aku bawa 4 bungkus maicih, rencananya sih 6, tapi 2 nya udah keburu aku makan di rumah, kekeke~ Satu aku masukin kedalem ransel aku, dan tigaanya lagi ada di koper. Dan aku bener – bener bersyukur karna bawa maicih yang jadi obat pusing aku di sana, hehe..

Kita sampai di Jeddah sekirar jam 07 : 58 waktu Indonesia, tapi subuh di Jeddah. Bandara nya khusus buat bandara haji & umrah, jadi nggak rame, selain itu memang masih subuh juga.

Setelah ngurus visa ini itu segala macem kita naik bus M12. Karna masih pagi, jalanan sepi, dan sebenarnya kalau siang juga nggak terlalu rame. Well, setidaknya nggak serame Jakarta, dan tentunya nggak ada yang namanya macet. Ohiya, walau masih subuh, hawa panasnya udah kerasa loh!

Suasananya bener – bener beda sama di Indonesia. Jalanannya lebar, kanan kiri pasir – pasir, dan pohon cuma beberapa terus nggak begitu rindang, cuma ada rumput – rumput kering. Jadi, kita bisa ngeliat sunrise tanpa dihalang apapun. Udah gitu, ada burung dara liar yang ngasih kesan eksotis gimana gitu, hehe.. Liat deh, foto yang aku ambil, keren nggak? kekeke~

Sebelum ke tanah suci Mekkah, kita city tour dulu di Jeddah. Sepanjang jalan Ustadz Judi yang jadi pembimbing kita cerita soal kota Jeddah. Jeddah artinya nenek moyang, karna ibunda kita, Hawa, diturunkan di kota Jeddah, dan juga dikubur di kota Jeddah.Ā  Dan kota Jeddah itu kota tertua dan terbesar di Saudi Arabia. Selain itu kota Jeddah juga satu – satunya pintu masuk barang import ataupun barang export.

Kita ke Masjid Rahmah, atau masjid Terapung yang letaknya tepat dipinggir pantai Laut Merah. Tau kisah Nabi Musa kan? Senengnya bisa ngeliat Laut Merah langsung ^^

Ini Masjid Rahmah atau Masjid Terapung

Nah, ini laut merah

Laut merah warna lautnya biru, kekeke~

Di sini banyak burung dara ^^ Cantik ^^

Kita dapet makan, dan akhirnya aku bisa makan beneran šŸ˜€ Ada pisangnya lagi, haha..

Sebenarnya abis makan mau shalat di Masjid Rahmah, tapi masjidnya masih dikunci jadi kita naik bus lagi terus berangkat ke Mekkah.

Di sini jarang banget ada Motor. Malah aku cuma sekali ngeliat orang naik motor, itu pun di Madinah. Di sini bentuk rumahnya kotak – kotak, jadi atapnya datar nggak pake genteng. Luas tapi keliatan nggak berseni. Kata mama, bentuknya kotak – kotak begitu biar tahan kalau badai pasir atau gimana gitu.

Aku kira dari Jeddah ke Mekkah sebentar. Tapi ternyata lama, rencananya aku nggak mau tidur karna mau ngeliat jalan. Oiya, pas lewat padang pasir gitu, aku ngeliat sekumpulan unta gitu. Sebenarnya aku foto, cuma burem, jadi percuma kalau aku tunjukin juga, hehe..

Karna capek, aku ketiduran. Dan pas aku bangun, udah nyampe tempat mandi ihram. Tempatnya itu gedung luas satu lantai kotak – kotak. Ada tempat sholat dan mandi terpisah untuk cewek dan cowok. Eh, kalau orang disini wudhu nya sambil duduk, nggak kaya kita berdiri.

Setelah mandi ihram dan sholat, kita naik ke bus lagi udah gitu baca niat. Dan hukum – hukum ihrampun udah berlaku.

Next story di next post..

dadah~

 

Advertisements

One thought on “Talk 41 [Umroh Trip Part 1] – Indonesia to Dubai to Jeddah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s