Talk 71 – #2013 School Life

collage

Akhir tahun lalu, Gladis bikin ‘Review 2012’ yang isinya hal – hal yang terjadi dan Gladis lakukan di tahun 2012 itu. Nah, tahun ini, Gladis rada bingung kalo mau bikin review 2013, soalnya kan Gladis udah ngga nulis diary lagi, jadi ngga begitu inget sama apa aja yang terjadi. Hfffftt…,ngga enaknya gini nih kalo ngga punya diary, kita ngga tau dengan jelas apa aja yang terjadi di tahun itu.

Tapi, Gladis bakal tetep nulis sesuatu. Cuma ngga dibikin per bulan kaya Review 2012, tapi dibikin per tema aja, hehe.. Hmmm…,jadi tema yang sekarang ‘School Life’ tahun ini.

Di tahun 2013, Gladis kelas 3 SMP, dan itu artinya persiapan ujian. Jujur aja, persiapan ujiannya Gladis itu naik turun terus. Kenapa? Karna Gladis ngga punya target mau masuk SMA dimana, ngga punya tujuan sama sekali. Jadi ya gitu ngga bisa masang target. Kalau dulu waktu SD, Gladis udah target banget mau masuk SMP dimana, dan itu udah diniatin dari hari pertama kelas 6 SD dan Alhamdulillah terwujud, hehe..

Tapi Gladis tetep rajin belajar kok, walau rajin belajarnya masih kurang banget karna di semester atau di UTS, Gladis sempet peringkat 30 dari 30 murid. Hffftt…,itu bener – bener berasa kaya ditembak pake pistol dan pelurunya nembus otak. Duaaaar~ -______-

Event – event selama kelas 9 itu ada banyak dan seru. Dari fashion show sampai jadi panitia buku tahunan, tour ke Jogja, dan akhirnya perpisahan. Huwaaaaaaaa……,kangeeenn!!!!!! ><

Jadi panitia fashion show itu ribetnya harus ngurus hampir anak – anak seangkatan, capeknya harus panas – panasan bangun panggung, tenda dan latihan yang berkali – kali, tapi serunya dan puasnya karna acara fashion show nya bisa berjalan dengan lancar dan bagus. Jadi, segala capek dan ribetnya terbayar plus plus ^^

Kalo buku tahunan, itu perjuangan, haha.. Karna sampai sekarang pun buku tahunan belum ada di tangan, hfftt, jadi ngerasa ngga enak sama anak – anak yang lain yang nunggu – nunggu banget. Tapi dari segala proses pembuatan buku tahunan yang bisa dibilang banyak masalah, aku dan panitia buku tahunan yang lain, bener – bener belajar untuk saling toleransi dan ngingetin ke satu sama lain biar ngga egois. Yah begitulah, pokoknya berharap banget buku tahunan bisa cepet diambil dan hasilnya ngga jelek, hehe..

Oiya kalo pas tour ke Jogja itu, Gladis lagi gangguan jiwa (?), hmmm.., sebut gangguan batin aja deh, yah begitulah, gangguan batin. Jadi jujur aja, Gladis ngga bener – bener nikmatin perjalanan. Sayang banget kan ya? Hehe.. Tapi selama di Jogja dan jalan – jalan bareng anak – anak seangkatan, Gladis jadi mikir kok, Gladis jadi Gladis yang sekarang juga karna mereka yang ngebentuk kepribadian Gladis dari berbagai macam aspek. Dan walau Gladis cuma deket sama beberapa orang, tetep aja yang lain itu temen seperjuangan tiga tahun, haha..

Jadi inget sama saat – saat sebelum ujian, dan aku sama yang lain pelukan sambil nangis – nangis gitu, kekeke~S eriously they’re means a lot to me ^^

Nah, tentang pelaksanaan ujian, Gladis ngejalaninnya dengan cukup lancar. Kecuali MTK yang membuat Gladis tersendat – sendat menyedihkan. Dan karna MTK pula lah NEM Gladis jatoh -,- Jadi, NEM Gladis itu kalo ngga salah 33,70, dan pas tau, Gladis udah panik banget banget banget banget banget >< Tapi yah, ternyata setelah ditelusuri, NEM segitu ngga berada di bawah – bawah banget, dan akhirnya Gladis bisa masuk SMA Negri yang bagus, Alhamdulillah~

Kalo perpisahan, dari persiapannya aja udah random, dan penampilannya pun jadi random. Kesalahan teknis nya pun random banget, cuaca pun random, SEGALANYA RANDOM! Oke, begitulah, jadi pas Gladis dan yang lain tampil dance, lagunya salah, koreo nya pun jadi random, dan cuacanya random karna hujan lebet yang ngga pake hati turun dan bikin susunan acara kacau. Yah, begitulah~ randomdubidu~

Di tahun 2013 ini, Gladis juga masuk SMA 😀 hehe… Ngga ngerti deh, gimana perasaan Gladis dengan pake seragam putih abu – abu. Yup, seragam baru, lingkungan baru, orang – orang baru. Selama MOS sih, Gladis yaaaaa, ngejalanin aja kekeke~ Dan tau ngga, tau ngga, Gladis kepilih jadi peserta MOS terbaik loh 😀 hehe.. Kok bisa? Ya karna Gladis paling sedikit melakukan kesalahan dan pas diadu debat dengan murid – murid lain yang kesalahannya juga sedikit, kayanya debat nya Gladis paling bagus, hehe..

Di SMA, Gladis memutuskan untuk gabung di salah satu organisasi disana, bukan cuma organisasi ekskul loh, semacam OSIS, tapi bukan OSIS, ngga mau nyebut merek ah, hehe..

Padahal dulu Gladis paling anti ikut organisasi semacam itu. Karna Gladis paling ngga suka terikat dalam suatu kelompok, paling ngga suka rapat, paling ngga suka ribet ngurusin ini itu, dan kalaupun memang jadi panitia suatu event, Gladis maunya jadi panitia yang fleksibel, maksudnya ngga terlalu terikat sama jabatan atau tugas tertentu.  Dan yang utama, paling maaaaleeeees berurusan sama kakak kelas, ataupun bersopan manis – manis sama senior. Makanya itu, selama SMP, walau sering dikasih kepercayaan untuk ngurus event – event, dan deket sama anggota inti, Gladis ngga masuk dan ngga akan mau masuk ke dalam organisasi resminya.

Tapi, semenjak Gladis masuk organisasi resmi di SMA, segalanya berubah, haha.. Gladis mau ngga mau harus mencoba untuk konsisten dan menyingkirkan rasa ngga suka itu. Sempet beberapa kali ngerasa pengen ngundurin diri, tapi rasanya malu – malu in, dan buang – buang waktu kalau ngundurin diri di tengah – tengah seleksi. Apalagi ngundurin diri pas udah dikasih kepercayaan.

Dan ternyata, setelah di jalanin dan berusaha semaksimal mungkin untuk professional, organisasi itu not bad lah. Ternyata terikat dalam satu kelompok itu, yah walau ngga jarang ada nyebelinnya, bikin kita belajar banyak untuk ngehadepin orang lain. Karna salah satu alasan Gladis masuk organisasi memang untuk belajar ngehadepin orang lain. Dan untuk rapat, iya emang rapat itu ribet, capek, boring (apalagi kalo ngaret -,-), tapi aku juga jadi makin PD untuk ngajuin pendapat. Dan untuk senior – senior nya, hahaha, dari awal udah tau sih, kalo ngga semua senior itu ngga penting. Yap, dari dulu Gladis ngga pernah memandang tinggi senior, senior itu ngga penting, dan kalo terlalu banyak berhubungan sama senior, cuma bakal bikin pusing, hehe..

Dan Alhamdulillah, di pengalaman pertama Gladis masuk organisasi, aku ketemu senior – senior yang bener – bener penting, ngga cuma gaya – gayaan, dan memang punya ‘sesuatu’ yang bikin kita nggangep dan ngerasa bangga kalo senior itu senior kita 😀

Tapi ada satu hal, yang bikin Gladis kadang – kadang mikir untuk ngundurin diri. Gladis masih ngga suka, saat aku ada di posisi dimana aku harus bisa ngedeketin seseorang, harus bisa deket sama orang itu, harus bisa muka dua. Nih ya, Gladis paling pinter muka dua, mau muka lima juga bisa, tapi walaupun bisa bukan berarti Gladis suka. Jujur aku ngga suka banget. Awal – awal ini aku nyoba biar deket sama satu orang penting, yang memang wajib Gladis deketin. Tapi yang ada, Gladis malah berasa jadi boneka alay yang sksd. Walau sebenernya Gladis ngga sksd juga, tapi aku bener – bener ngga betah mikirin gimana caranya biar deket sama orang itu.

Oke, jadi sekarang aku memutuskan untuk ngga terlalu nyoba deket sama orang itu, biarin aja, nanti juga kenal, dan kenal dengan sendirinya bakal lebih baik daripada kenal dibuat – buat, weeeee :p

Hmmm….,apalagi ya? Ohiya pokoknya dengan ikut organisasi, Gladis jadi ngalamin hal – hal yang ngga dialamin anak – anak lain yang ngga ikut organisasi.  Dan mungkin dengan ikut organisasi ini juga, SMA jadi ngga flat, sayangkan kalo 3 tahun terakhir pake seragam berakhir dengan flat? 😀

Dan untuk kehidupan sosial di sekolah, tetep sama seperti kehidupan sosial pada umumnya. Anak – anak yang pengen eksis dengan berusaha tampil cantik atau keren dan sebagainya, anak – anak unggul yang jadi kesayangan guru, anak – anak tongkrongan yang sering dipandang jelek, dan anak – anak biasa aja yang ada di dalam lingkup biasa aja.

Aku bersyukur karna dari awal aku udah sadar, karna pada dasarnya, anak – anak yang eksis ngga ada jaminan bakal lebih bahagia daripada anak – anak biasa yang ada di lingkup biasa. Karna kalau diliat, anak – anak biasa aja itu, punya kehidupan yang lebih simple, and from my point of view, simple is happiness.

Dan untuk anak – anak kesayangan guru, ngga ada jaminan bahwa hati mereka, punya hati yang lebih baik daripada hati nya anak – anak tongkrongan.

So, don’t judge people, guys!

Dan aku harus inget untuk ngejalanin sekolah dengan sebaik mungkin, semaksimal, dan se professional mungkin. Tetep jadi diri sendiri, dan jangan berubah untuk ngikutin kemauan orang lain yang belum tentu baik buat diri aku sendiri.

The most important thing is to stay positive 365 days a year 😀

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s