Talk 90 – Resensi Novel ‘To All The Boys I’ve Loved Before

Hai! Untuk pertama kalinya nih, aku akan posting mengenai resensi buku. Sebelumnya memang pernah sih, nge review buku, tapi cuma sekilas – sekilas dan lebih banyak fangirling nya, hehehe.. Nah kali ini aku coba untuk membuat resensi yang sesungguhnya.

Tapi aku mau curhat sedikit dulu nih, sebelum mulai ke topik utama. Jadi buku yang satu ini, udah pengen aku beli sejak open PO. Tapi keadaan dompet lagi melarat banget, banyak pengeluaran, uang cepet habis dalam sekejap, tabungan juga udah habis dari sebulan lalu. Hfftt..,akhirnya harus ditahan dulu dan coba ikut kuis siapa tau dapet gratis. Tapi gagal L Dan pada suatu malam pas mau ikut kuis lagi di Facebook, tiba – tiba mama yang H-1 ulang tahun ngasih rejeki. Yuhuuu..,langsung deh beli buku ini! Oke, curhat selesai. 😀 hehe

RESENSI ‘TO ALL THE BOYS I’VE LOVED BEFORE’

– A Unique Girl With The Flying Letters –

 Judul                          : To All The Boys I’ve Loved Before

Pengarang                 : Jenny Han

Penerjemah               : Airien Kusumawardani

Penerbit                     : Penerbit Spring

Tahun Terbit               : April 2015

Jumlah Halaman        : 380

Harga                          : Rp. 64.000,00

ISBN                           : 978 – 602 – 71505 – 1 – 5

SINOPSIS

 

LARA JEAN

Menyimpan surat – surat cintanya di sebuah kotak topi pemberian ibunya.

            Surat – surat itu bukan surat cinta yang ditunjukkan untuknya, tapi surat yang ia tulis. Ada satu surat untuk setiap cowok yang pernah ia cintai –totalnya ada lima pucuk surat. Setiap kali menulis, ia mencurahkan semua perasaannya. Ia menulis seolah – olah mereka tidak akan pernah membacanya karena surat itu memang hanya untuk dirinya sendiri.

 

            Sampai suatu hari, semua surat – surat rahasianya itu tanpa sengaja terkirimkan –entah oleh siapa.

 

            Saat itu juga, kehidupan cinta Lara Jean yang awalnya biasa – biasa saja menjadi tak terkendali. Kekacauan itu melibatkan semua cowok yang pernah ia tulis di surat cintanya –termasuk cinta pertamanya, pacar kakaknya, dan cowok terkeren di sekolah.

Sejak pertama kali baca sinopsisnya, aku udah tertarik banget. Kenapa? Karna sebenernya aku sendiri orang yang suka nulis surat yang ngga pernah dikirim ke siapa – siapa. Jadi aku bener – bener ngerti kenapa nulis surat ke orang lain itu bisa membantu hati kita jadi plong. Tapi sejak di halaman – halaman awal TATBILB, yap judulnya panjang banget jadi mari kita singkat saja, aku udah tahu kalau sifatku sama Jean ini beda. Dan salah satu kelebihan buku ini adalah, kita bisa merasakan aura dari karakter – karakternya, dan kita bisa cukup mudah menebak sifat dasar masing – masing karakter dari cara bicaranya dan pendeskripsian gerakan maupun ekspresinya. Jadi tanpa perlu ditulis, kita bisa paham kalau Lara Jean itu sifatnya spontaneous, ngga mandiri, dan agak konyol. Penggambaran tokoh yang kuat ngga cuma buat Lara Jean, tapi juga penggambaran karakter kakaknya Lara Jean juga keren, yaitu Margot si responsible, dan adiknya si tukang baper Kitty alias Katherine. Dan teman – teman harus tahu kalau menciptakan dan menuliskan karakter yang bisa mudah dikenal dan dipahami pembaca itu bukanlah hal yang gampang. Juga merupakan kunci utama untuk menarik pembaca terlarut dalam ceritanya.

Alur ceritanya sederhana tapi menarik, walau ngga berisi zombie – zombie atau pertempuran pedang, ngga bikin kamu pengen stop baca. Aliran ceritanya bener – bener ngebawa kamu untuk mengikuti Lara Jean menjalani hari – harinya. Walau yang pertama kamu lihat dari buku ini adalah genre romansa remaja, rasa kekeluargaan dibuku ini juga terasa banget. Seperti yang aku bilang tadi, penggambaran tokoh yang kuat membuat kita related banget dengan situasi – situasi yang dialami setiap tokohnya. Dan situasi keluarga Lara Jean yang tanpa ibu dengan Margot si kakak tertua yang mengambil alih bikin aku ngerasa perihatin sekaligus kagum dengan keluarga mereka. Romansanya juga ngga overdosis. Cowok – cowok yang ada di novel ini bukan yang suka menggebu – gebukan perasaan ala Romeo dan bikin kita berenang di kolam hopeless romantic. Karna cowok – cowok yang ada di novel ini, bersikap seperti cowok pada dasarnya, yang suka kelihatan cuek dan memendam perasaan tapi diem – diem sayang, hehe.. Aku sendiri bener – bener suka novel dengan cowok – cowok realistis kaya gitu. Sifat Jean juga related banget dengan kita, dia makan es krim pas stress, ayo semua angkat tangan yang juga makan es krim pas stress! Nyam..nyam..,hehe

Kemungkinan besar, novel ini akan bikin kamu gemas karna karakter – karakternya memang bikin gemas dan bisa jadi pengisi waktu yang asyik karna memantau Lara Jean yang masuk ke kondisi – kondisi baru di hidupnya memang asyik 😀 Mungkin ada beberapa hal yang terlalu bertele – tele dan endingnya kurang berkesan karna gantung yang buat kita menutup halaman terakhir tanpa kejelasan. Mungkin karna memang udah direncanakan ada sequelnya jadi sengaja dibuat gantung. Bagaimanapun juga TATBILB direkomandiskan untuk para pembaca buku yang otaknya lagi lelah dan butuh refreshing. Karna buku ini sederhana tapi bisa menyegarkan pikiran 🙂

Nah, sekarang aku akan melanjutkan review yang berisi banyak spoiler jadi bagi yang belum baca mungkin cukup sampai disini saja yaa 😀 Ohiya tapi sebelum itu, aku akan kasih rating untuk buku ini, yaitu two and a half stars out of five.

SPOILER ALERT!!!!

       Oke, langsung kita mulai aja, dari awal aku udah menebak kalau Kitty si tukang baper lah yang ngambil dan mengirimkan surat – surat milik Lara Jean. Soalnya situasinya udah terbaca banget, Kitty kan pendendam gitu, dan hilangnya surat Lara Jean terjadi setelah dia bikin Kitty marah. Dan taraaaa! Ternyata dugaan aku benar. Agak kecewa sih sebenarnya, karna jadi ngga ada plot twist gitu. Tapi hal lain yang lebih bikin kecewa adalah bagaimana selama alur cerita perkara hilang dan terkirimnya surat – surat Lara Jean itu seakan terlupakan dan ngga begitu dibahas lagi. Lara Jean cuma panik pas di awal – awal dan setelah itu kaya pasrah aja. Dia ngga terlihat kepo dengan siapa yang ngirim surat – surartnya ataupun alasan orang itu mengirimkan surat – suratnya.

Padahal ide cerita tentang hilang dan terkirimnya surat – surat Lara Jean itu udah keren dan menarik banget. Aku sebenarnya mengharapkan sesuatu yang lebih heboh dibandingkan sekedar memfokuskan pada dua cowok yaitu si Peter dan Josh. Ngomong – ngomong aku mendesklamasikan diriku sebagai Team Peter, karna yahhhh…,duhh…,pas Peter ngebersihin tepung dari muka Lara Jean itu bener – bener bikin meleleh. Dan surat – surat yang dikasih ke Jean setiap hari itu manis banget.

Tanggapan beberapa orang tentang Peter yang pernah nyontek di sekolah itu lebay banget! Seakan Peter bolos sekolah sebulan aja, deh! Yah, mungkin adat disana nyontek itu fatal banget kali ya, tapi kalo kehidupan anak SMA sekarang sih nyontek masih termasuk kegiatan sehari – hari, hehe..

Walau gitu, aku masih bingung kalau memang Peter udah move on dari Gen ke Lara Jean, kenapa Jean masih sering mergokin Peter ngelirik – ngelirik Gen? Apakah memang Peter nya diem – diem masih ada rasa ke Gen atau Lara Jean nya aja yang parno? Situasi kaya gini bikin aku inget film ‘The Spectacular Now’ nya Shailene Woodley dan Miles Teller. Kalau kamu udah pernah nonton film itu, kamu pasti ngerti maksud aku 😀

Masih banyaklah pertanyaan, yang masih belum terjawab dari novel ini. Salah satunya tentang surat kedua yang belum selesai ditulis Lara Jean buat Josh. Ada yang ingat? Itu disebut di halaman 68, tapi sampai halaman terakhir belum disebut – sebut lagi. Aku rasa sih, akan dibahas nanti di sequelnya, karna judul sequelnya sama kaya judul surat kedua yanga Lara Jean tulis ke Josh.

Aku positif akan beli squel dari novel TATBILB, dan aku bener – bener berharap akan ada konflik yang lebih seru lagi di sequel nya. Kita tunggu aja ya Penerbit Spring menerbitkan sequel TATBILB, ‘P.S I Still Love You’.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s